RSS

Fistula Fagina

23 Mei

FISTULA VAGINA
Fistula vagina adalah suatu kondisi medis yang parah di mana suatu fistula (lubang) berkembang antara rektum dan vagina atau antara kandung kemih dan vagina setelah parah atau gagal melahirkan, saat perawatan medis yang cukup tidak tersedia.
Gejala Dan Tanda-Tanda
Gangguan yang dihasilkan biasanya mencakup inkontinensia, infeksi parah dan ulserasi pada saluran vagina, dan sering terjadi kelumpuhan yang disebabkan oleh kerusakan. Penderita gangguan ini biasanya juga dikenakan stigma sosial yang parah akibat bau, terjadinya berbagai persepsi, asumsi yang keliru tentang penyakit kelamin dan dalam beberapa kasus dapat menyebabkan ketidakmampuan memiliki anak.
Penyebab
Fistula biasanya berkembang ketika terjadi penekanan persalinan yang lama anak yang belum lahir begitu erat di jalan lahir yang dipotong aliran darah ke jaringan sekitarnya yang necrotise dan akhirnya membusuk. Cedera ini dapat disebabkan oleh pemotongan kelamin perempuan, aborsi, atau panggul patah tulang.
Penyebab lainnya yang secara langsung potensial untuk pengembangan fistula obstetrik adalah pelecehan seksual dan perkosaan, terutama dalam konflik/pasca konflik daerah, trauma bedah lainnya, kanker ginekologi atau radioterapi pengobatan terkait lainnya, dan mungkin yang paling penting, terbatas atau tidak memiliki akses ke perawatan kandungan atau layanan darurat.
Penyebab distal yang dapat menyebabkan perkembangan isu-isu kepedulian fistula obstetri yaitu kemiskinan, kurangnya pendidikan, pernikahan dini dan melahirkan, peran dan status perempuan di negara berkembang, dan praktek-praktek tradisional yang berbahaya dan kekerasan seksual. Akses ke perawatan darurat kebidanan merupakan salah satu tantangan utama dalam mencegah perkembangan fistula obstetri. Ketersediaan dan akses ke fasilitas kesehatan yang memiliki staf yang terlatih dan peralatan bedah khusus yang diperlukan untuk kelahiran caesar sangat terbatas di bagian-bagian tertentu di dunia.
Faktor risiko
Faktor risiko primer yaitu kehamilan dini dan kurangnya akses ke obstetri perawatan darurat. Sebuah penelitian pada tahun 1993 di nigeria menemukan bahwa 55% dari korban penyakit ini adalah wanita dengan usia di bawah 19 tahun, dan 94% melahirkan di rumah atau dalam klinik yang kurang memadai di daerah setempat. Ketika tersedia di semua, sesar bagian dan intervensi medis lainnya biasanya tidak dilakukan sampai terjadi kerusakan jaringan.
Awal perkawinan, kekerasan dalam rumah tangga, mutilasi alat kelamin perempuan, kekurangan gizi yang terkait dengan dalam-perkembangan tubuh perempuan, dan kurangnya pendidikan / buta huruf juga dapat menyebabkan perempuan pada resiko besar bagi pengembangan fistula obstetri. Kurangnya pengetahuan dan pengalaman pribadi dengan kelahiran juga dapat menempatkan wanita pada risiko untuk mengembangkan fistula obstetrik, khususnya bagi wanita yang pernah mengalami komplikasi terbatas dengan kelahiran vagina masa lalu. Perempuan melahirkan untuk pertama kalinya dan tanpa pengetahuan yang sebenarnya tentang kelahiran mungkin tidak mengenali situasi darurat/komplikasi dan karena itu tidak mencari bantuan.
Negara-negara yang menderita kemiskinan, kerusuhan sipil dan politik atau konflik, dan masalah kesehatan masyarakat yang berbahaya seperti malaria, HIV/AIDS, dan TB sering menderita beban yang berat dan gangguan dalam sistem kesehatan. Rincian ini menempatkan banyak orang berisiko, khususnya perempuan.
Pencegahan
Pencegahan dapat dilakukan dengan cara pemeriksaan secara rutin ke perawatan kandungan, dukungan dari profesional perawatan kesehatan terlatih selama kehamilan, menyediakan akses ke keluarga berencana, mempromosikan praktek jarak antar kelahiran, dan mendukung perempuan dalam bidang pendidikan dan menunda pernikahan dini. Pencegahan fistula juga melibatkan banyak strategi untuk mendidik masyarakat lokal tentang faktor-faktor budaya, sosial, dan fisiologis yang kondisi dan berkontribusi terhadap risiko fistula. Pencegahan partus lama dan fistula sebaiknya harus dimulai sedini mungkin dalam kehidupan setiap perempuan. Misalnya, perbaikan gizi dan jangkauan program untuk meningkatkan kesadaran tentang kebutuhan gizi anak-anak perempuan untuk mencegah kekurangan gizi serta meningkatkan kematangan fisik ibu muda, strategi ini penting untuk pencegahan. Hal ini juga penting untuk memastikan akses tepat waktu dan aman selama persalinan. Tindakan tersebut mencakup ketersediaan dan penyediaan pelayanan darurat obstetrik serta bagian caesar cepat dan aman untuk perempuan dalam tenaga kerja terhambat. Bidan ditempatkan di daerah komunitas lokal yang dapat berkontribusi untuk mempromosikan praktek kesehatan yang membantu mencegah perkembangan penyakit fistula obstetri di masa depan. Memberikan pendidikan untuk anak perempuan juga merupakan faktor kunci untuk mencegah hiliran dalam jangka panjang.
Saat ini ada beberapa organisasi yang telah mengembangkan strategi pencegahan yang efektif fistula. Salah satunya adalah tanzania asosiasi bidan, yang bekerja untuk mencegah fistula dengan memperbaiki perawatan kesehatan klinis untuk perempuan dan menunda perkawinan dan melahirkan anak awal tahun, serta membantu masyarakat lokal membela hak-hak perempuan.
Pengobatan
Pengobatan yang dapat dilakukan yaitu dengan cara operasi. Operasi untuk kasus ini tanpa komplikasi memiliki tingkat keberhasilan 90%. Operasi ini sukses dapat memungkinkan perempuan untuk hidup normal dan memiliki anak lagi. Perawatan pasca operasi sangat penting untuk mencegah infeksi. Beberapa wanita yang tidak bersedia untuk operasi ini, dapat mencari pengobatan alternatif yang disebut urostomy ( pengumpulan urin dipakai setiap hari).
Manfaat terbesar dari perawatan bedah adalah bahwa banyak wanita dapat kembali bergabung dengan keluarga mereka, masyarakat, dan masyarakat tanpa rasa malu dari kondisi mereka karena bocor dan bau tidak lagi sekarang.
Sumber : http://en.wikipedia.org/wiki/obstetric_fistula

 
 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: